Pangeran Harry Ikuti Jejak Lady Diana Perangi Stigma pada Penderita HIV AIDS

Sprinkleofginger.com – Ulang tahun ke-35 Pangeran Harry dilalui dengan cara yang lebih bermakna. Harry membagikan pesan dukungan untuk Gareth Thomas, pemain rugby Wales yang sudah pensiun, yang didesak untuk mengungkapkan bahwa dirinya positif HIV.

Dalam sebuah video yang sangat emosional kepada 268 ribu pengikutnya di Twitter, Gareth mengatakan bahwa meskipun ia merasa sangat rentan, ia ingin mendidik dan mematahkan stigma tentang masalah HIV.

Harry mendukung penuh mantan olahragawan itu lewat postingan di akun Instagram. ”Gareth, Anda adalah legenda! Anda sama saja telah menyelamatkan hidup dan menghancurkan stigma negatif dengan menunjukkan bahwa Anda bisa menjadi kuat dan tangguh saat hidup dengan HIV. Kami semua terkejut dengan cara Anda dipaksa untuk mengatakan kebenaran. Semua itu hak Anda dengan berbagi kisah Anda dan saya dan jutaan orang mendukung Anda,’ ‘tulis Harry.

Apa yang dilakukan Harry adalah langkah terbaru yang dibuat Anggota kerajaan untuk membantu memecahkan tabu di sekitar subjek tersebut. Langkah Harry itu seakan kembali menggemakan aksi sosial almarhum ibunya Putri Diana.

Pada1987, Diana menjadi anggota pertama keluarga kerajaan yang melakukan kontak dengan korban AIDS. Ia duduk dan berjabatan tangan dengan penderita HIV setelah pembukaan bangsal AIDS baru di Rumah Sakit Middlesex. Diana tidak memakai sarung tangan, mengirim pesan bahwa virus tidak dapat disebarkan melalui kontak biasa.

Diana kemudian menjadi pelindung National AIDS Trust pada tahun 1991 dan itu adalah salah satu dari enam perlindungan yang dia lakukan setelah perceraiannya dengan Pangeran Charles pada tahun 1996. Pada Konferensi Anak-Anak dan AIDS pada tahun 1991, Diana berpesan.

“HIV tidak membahayakan orang-orang yang mengetahui. Anda dapat berjabatan tangan dan memeluk mereka. Surga tahu mereka membutuhkannya. Terlebih lagi, Anda dapat berbagi rumah, tempat kerja, dan taman bermain dan mainan dengan mereka,” imbuh Diana. Sejak kematian Diana pada tahun 1997, putranya William dan Harry telah melanjutkan warisannya dengan bekerja dengan berbagai inisiatif amal yang dekat dengan hati ibu mereka.

Pada 2006, Harry dan Pangeran Seeiso dari Lesotho bersama-sama mendirikan Sentebale, sebuah badan amal untuk mendukung kesehatan mental dan kesejahteraan anak-anak dan orang muda yang terkena dampak HIV dan AIDS di Lesotho, Botswana dan Malawi. Harry saat itu berusia 19 tahun, mengunjungi negara kecil Afrika dan tersentuh oleh penderitaan anak-anak yatim piatu akibat pandemi AIDS. Sentebale berarti ‘forget-me-not’ dalam bahasa Lesotho, yang juga merupakan bunga favorit Diana.

Selama bertahun-tahun, sang Pangeran telah mengambil bagian dalam inisiatif dan acara untuk mengumpulkan dana dan menimbulkan kesadaran untuk amal. Pada tahun 2016, Harry juga menjalani tes HIV secara langsung di Rumah Sakit Guy dan St Thomas, untuk mendorong orang agar dites dan menghilangkan stigma saat mengambilnya. Dia mengambil tes kedua hanya lima bulan kemudian, bersama penyanyi Rihanna di Barbados, di sebuah acara untuk merayakan kemerdekaan negara itu.

(hari/ari)